Apakah Anda Seorang Pendeta di Kasino CAKRABET?

Bryan dan Tom adalah dua pengacara lajang New York City yang melakukan perjalanan ke Reno, Nevada dalam perjalanan bisnis. Tom adalah seorang Kristen dan menghadiri gereja setiap hari Minggu. Bryan, bagaimanapun, hidup sedikit lebih liar, menikmati wanita dan pesta. Tom mengundang Brian dalam perjalanan mereka untuk menghadiri gereja. Brian awalnya menolak ajakan itu, tetapi setelah mempertimbangkannya dengan cermat, dia setuju untuk pergi.

“Saya tidak percaya Reno memiliki gereja. Bryan terkekeh, “Saya pikir Nevada hanya menawarkan sendi telanjang dan kasino.”

“Anda akan lihat. Ada banyak gereja. Tom menjawab, “Saya Baptis jadi saya pikir kita akan mengunjungi satu gereja untuk melihat bagaimana penyembahan dilakukan.”

“Oke, tapi aku berhutang satu padamu- jika kamu pergi ke kebaktian di gereja bersamaku, kamu ikut ke kasino.”

Tom merasa bahwa tawarannya adil. Dia belum pernah ke kasino sebelumnya.

Tom memilih gereja Baptis https://www.stmarylestrand.org/, dan mereka pergi ke kebaktian pada hari Minggu pagi. Seorang penyambut menyapa mereka di pintu dan menawari mereka acara hari itu. Bryan mulai gelisah saat mereka mencari tempat. “Saya tidak merasa baik tentang itu. Saya bukan seorang Kristen.”

Tom menyarankan bahwa layanan itu mungkin terasa lebih akomodatif jika terus berlanjut.

“Aku ingin tahu bagaimana pendeta itu?” “Aku tidak ingin ada yang menghakimiku.”

“Aku yakin semuanya akan baik-baik saja.”

Setelah kebaktian dimulai, lagu-lagu yang membangkitkan semangat dibawakan dan ayat-ayat Alkitab dibacakan. Setelah kebaktian, Pendeta Michaels, seorang pendeta, berdiri dan menyambut semua orang. Dia berusia 50-an dan memiliki rambut beruban. Dia memakai kacamata. Dia berdiri tegak dan berbicara dengan suara tegas. Dia kemudian memberikan doa tiga menit. Dia kemudian meminta semua orang untuk duduk dan berjalan ke mimbar. Setelah dua puluh menit dari khotbah yang berapi-api tentang semua dosa yang melibatkan uang, tiba saatnya untuk naik ke mimbar. Bryan merasakan perubahan suasana hatinya. Itu adalah perasaan yang hangat dan kabur.

“Layanan ini tidak terlalu buruk!” kata Bryan. Bryan berkata, “Tapi kau masih ikut denganku ke Kasino malam ini.”

Bryan melihat ke komputernya sore itu untuk mencari kasino terdekat. Tapi tidak banyak. Klub Emas Raksasa adalah pilihannya. Mereka mengenakan kemeja polo biasa, celana khaki, dan pergi ke pusat kota untuk menemukannya. Butuh beberapa kali perjalanan untuk menemukan gedung dengan tanda biru menyala, Klub Emas Raksasa.

Setelah turun dari mobil, mereka mendekati pintu klub dan diperiksa senjatanya. Masing-masing dari mereka harus membayar $40 untuk perlindungan, lalu mereka masuk. Bryan pergi bekerja, menemukan mesin slot otomatis dan memasukkan uang. Bryan mendemonstrasikan permainan itu kepada Tom saat dia menangani mesin tersebut. Tom ada di sana untuk menonton. Tom dengan cepat belajar dan mampu membuat mesinnya sendiri.

Tom melihat seorang pria merokok cerutu dan melempar dadu ke seberang ruangan. Tom menatap wajahnya. Bryan kemudian menyuruh Tom untuk menatap pria itu.

“Bukankah itu terlihat seperti ini? “Halo Pendeta Michael, saya dari gereja pagi ini.” Tom bertanya kepadanya.

Bryan tidak bisa berpaling dari pertunjukan, tetapi dia menoleh untuk melihat pria itu bersenang-senang.

“Kamu pasti bercanda!” Itu dia! Wajahnya selalu bersamaku. Itu pendeta! Seru Bryan, matanya melotot dari kepalanya. Bryan berseru saat matanya melotot dari kepalanya.

Tom setuju, dan menatap pria itu dengan saksama. Dia dikelilingi oleh banyak wanita yang berpegangan padanya. Bryan, kamu benar! Reno bukan kota moral. Ini adalah kota Setan! Pria itu menyerbu mengejarnya dan mulai menceramahinya tentang kemalasannya. Dia sangat mabuk sehingga dia menatap Tom dan tertawa keras sebelum berkata, “Hei! Kamu harus datang ke tempat ini lebih sering. “Kamu orang yang paling cemas di sini!” Tom kembali ke Bryan. Dia sangat marah sehingga dia ingin pergi. Bryan ingin tinggal tetapi Tom membawa Tom kembali ke kamar hotel mereka dengan taksi. Dia tidak tidur nyenyak malam itu. Dia memutuskan untuk bangun keesokan paginya dan pergi ke gereja untuk berbicara dengan “pendeta” .

Bryan akhirnya bangun pukul 02:30 dalam keadaan pingsan. Tom berpura-pura tidur. Bryan jatuh ke tempat tidur dan mulai mendengkur keras. Tom tidak bisa tertidur, jadi itu sama baiknya. Tom bangun pukul 07:15. Dia berdandan dan pergi ke gereja pada pukul 09:15. Dia tiba di kantor pendeta dan masuk. Dia berbicara dengan sekretarisnya, dan dia meminta untuk berbicara dengan Pendeta Michael.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *